Sunday, January 2, 2011

Sisi Gelap TKW di Saudi yang jarang terekspos Media Indonesia (bag 1)

Rasanya akhir-akhir ini kita seringkali dicekoki dengan pemberitaan dari media di Indonesia yang seringkali bersifat provokatif dan syarat dengan unsur komersialisasi dan demoralisasi pemikiran. Namun banyak yang tidak tahu apa-apa tetapi langsung terprovokasi ikut-ikutan men-judge dengan stigma negatif dan mengeneralisir hal- yang belum diklarifikasi kebenaranya. Berikut ini saya kutip tulisan dari seorang blogger Indonesia yang dibuat malu oleh ulah sebagian TKW Indonesia di Saudi, sekaligus sebagai penyeimbang referensi berita yang sering disusupi komersialisasi dan liberalisme yg mengkerdilkan agama.

################################################################ 1

Seringkali saya membaca postingan rekan2 di kompasiana, tentang kisah2 pilu dan menyedihkan para tkw yg bekerja di Saudi Arabia. Kisah2 atau cerita2 yg diangkat berdasarkan dari cerita2 tkw2 atau karena pengamatan selintas kita tentang keadaan para tkw2 waktu bertemu di mall2, di restaurant ataupun di Rumah Sakit.

Sebetulnya kalau kita mau jujur terhadap diri kita sendiri. Para tkw/ prt2 itu. Sudah diperlakukan tidak layak dan tidak manusiawi sejak sebelum keberangkatan mereka ke Saudi. Pernahkah teman2 melihat pemandangan di bandara Soeta, bagaimana para petugas, baik petugas dari PJTKI nya atau petugas bandara memperlakukan tkw2/ prt2 yg akan diberangkatakan ke saudi arabia khususnya..?? Mereka digiring2 seperti ternak. Seringkali mereka dibentak2 bahkan dicaci maki. Saya sering melihat pemandangan seperti itu, karena setiap 6 bulan sekali atau 1 tahun sekali saya pulang pergi Riyadh- jakarta, Jakarta- Riyadh. Pemandangan seperti itu, bukan pemandangan yg langka. Para tkw2 itu setelah digiring2 seperti bebek, mereka biasanya duduk bergerombol dilantai. Ada pemandangan yg berbeda tentang kelakuan dan tingkah para tkw, dari tkw2 yg akan berangkat ke saudi dengan tingkahnya para tkw2 yg mau pulang dari Saudi. Para tkw2 yg bergerombol di bandara Soeta, kebanyakan mereka diam dan tidak banyak omong. Tapi coba perhatikan para tkw2 di bandara KKIA Riyadh yg mau pulang ke jakarta. Berisiknya minta ampun. Kalau ngomong saja sampai teriak2, bahkan pernah saya lihat ada yg joget2 segala, sampai2 ditegur oleh satpam nya bandara KKIA.

Back to topic. Di bandara Soeta dokumen2 keberangkatan para tkw, saya perhatikan semuanya sudah diurus oleh petugas dari pjtki masing2. Setelah masuk ruang tunggu pesawat dan terbang ke Saudi, barulah tkw2 itu bertanggung jawab atas dirinya masing2. Ketika mereka sudah ada dalam pesawat Saudia/ GIA. Mulailah para pramugari yg di uji kesabarannya oleh para tkw. Saya memperhatikan, betapa seringnya para pramugari yg cantik2 itu membersihkan lavatory/ wc. Sambil tidak henti2 memberikan pengarahan kepada para tkw2 yg menggunakan lavatory. Coba lihat lantai lavatory yg menjadi penuh air, karena para tkw tidak tahu caranya cebok, tidak tahu caranya membuang tissue2. Semuanya berceceran di lantai. Bahkan cara mengunci wc pun mereka tidak tahu. Kalau kebetulan saya mau menggunakan wc, seringkali sayapun ikut2an memberi tahu mereka. Bahkan setiap saya pulang atau pergi riyadh - jakarta, saya pasti dan selalu menjadi sekertaris dadakan para tkw untuk mengisi kartu2 kedatangan mereka. Tahukah teman…? kalau banyak para tkw yang buta huruf…?bahkan banyak dari para tkw itu yg tidak bisa berbahasa Indonesia…?? mereka hanya bisa bahasa dari daerahnya sendiri.  Jangankan bisa bahasa Arab untuk bisa berkomunikasi dengan majikan, bahasa Indonesiapun mereka banyak yg tidak tahu…? apalagi bhs Inggris…? Itu sih bisa di itung dengan jari kelingking. Mungkin dari 1 jt tkw yg ke saudi, mungkin cuma 1 yg bisa sedikit ngerti english…Itu kenyataan teman2..Menyedihkan bukan..?? terus apa yg mereka lakukan selama mereka ada di penampungan..???? 

Ternyata adanya balai latihan kerja itu sepertinya hanya formalitas saja. Kadang2 tidak ikut latihan kerja juga mereka sudah bisa punya sertifikatnya. Halahhhh….tahu sendiri lah, di negara tercinta kita itu apapaun bisa dibeli asal ada uang. Level korupsinya sudah dari level paling rendah sampai level paling tinggi. Berdasarkan sumber yg bisa dipercaya ( para tkw2 khususnya yg ke saudi ) selama mereka berada di penampungan itu, Selama mereka  sedang mengurus dokumen2 dan menunggu datangnya visa. Para tkw2 itu tidak belajar apa2. Mereka hanya tidur2an, makan, minum, ngorol2 sampai malam, merokok ( tentu saja tidak ketahuan para pengawas penampungan ). Apalagi konon katanya, para tkw yg mau berangkat ke saudi itu, diberi uang saku sekitar 1,5 jt - 2 jt dari pjtki. Banyak para tkw2 itu menghabiskan uangnya untuk jajan, makan2 dan merokok.

Setelah mereka sampai di bandara King Khalid Riyadh. Karena tidak ada petugas dari pjtki yg mengarahkan mereka, jadilah gerombolan para tkw2 itu seperti anak ayam yg kehilangan induknya. Bagaimana tidak dibentak2 oleh petugas orang Saudi, kalau mereka disuruh berbaris disebelah kanan, para tkw masih tetap bergerombol disebelah kiri. Disuruh mengantri satu2, malah mereka saling berebut. Disuruh memperlihatkan paspor dan kartu kedatangan, mereka malah melongo bego. Ya iyalahhhh….petugas mana yg tahann….?!  Apalagi orang saudi kebanyakan tidak sabaran, dan suaranya yg kenceng2.  Habislah para tkw2 itu dibentak2. Jangankan oleh petugas orang Saudi yg tidak bisa berbahasa Indonesia, wong oleh petugas orang Indonesia yg sebangsa saja, para tkw itu sering dibentak2 koq.

Setelah mereka selesai di proses di imigrasi dan selesai mengambil bagasi. Mereka semua dikumpulkan dan di data. Sementara paspor para tkw2 itu akan dipegang oleh petugas Imigrasi. Setelah itu para tkw akan dibawa ke ruangan tunggu khusus tkw2, sambil menunggu dijemput oleh majikan masing2. Para tkw2 itu tidak akan dikeluarkan dari ruangan tsb, kecuali dijemput oleh majikannya yg nama majikannya tertera di paspor tkw2 tsb. Kalau yg nama penjemput tkw itu tidak sesuai dengan nama yg ada dalam paspor tkw, penjemput tsb harus memperlihatkan surat kuasa penjemputan dari  calon majikan asli tkw itu. Itulah alasannya mengapa tkw2 di bandara King Khalid di kumpulkan sebelum mereka dimasukkan ke ruang tunggu.  Calon majikan berada diluar sambil memelototi screen tv monitor. Disana akan disebutkan nama tkw lengkap, nama majikan dan nomor urut tkw. Kalau nama2 sudah cocok, para majikan akan lapor ke meja petugas sambil memperlihatkan kartu ID asli. Setelah itu mereka akan memanggil tkw yg bersangkutan dan memberikan paspornya.  Setelah tkw dan majikannya menandatangani surat2an, barulah tkw itu bisa keluar mengikuti majikannya. Itu prosedur yg masih saya ingat. Kenapa saya tahu tentang prosedur tsb..? karena saya pernah 1 kali mengambil pembantu dari pjtki jakarta. Biaya yg dikeluarkan majikan untuk mengambil tkw, kurang lebih 28jt. Bahkan ada yg membayar lebih dari itu.    ( bersambung ke bagian 2 )

0 komentar:

Post a Comment

Please leave your constructive comments and use polite manner

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More