Friday, April 22, 2011

Waspada! NII KW IX masih mencari mangsa untuk diperas


JAKARTA (Arrahmah.com) - Beriman, berhijrah dan berjihad adalah tahap-tahap perekrutan di NII. Jihad di kelompok ini berarti harus siap mencari orang dan uang. Demikian doktrin cuci otak bagi para korban NII (Negara Islam Indonesia) yang sejatinya sangat tidak islami dan terus menerus mejadi musuh dalam selimut yang tak pernah tuntas.

Anehnya Pemerintah seakan tak bergeming menyelesaikannya, sudah berapa kali Indonesia berganti pemimpin, namun NII juga sekte sesat seperti JIL (Jaringan (Non) Islam Liberal), LDII, Ahmadiyah dan lainnya tak pernah tuntas diberantas. Apalagi harus menunggu kerja Densus 88, rasanya mereka hanya mengejar target pesanan AS, Australia, maupun kaki tangan Yahudi Lainnya. Tak salah sering disentil sebagai pengawal kepentingan penguasa dan ada yang berseloroh Densus 88 menjadi agen tukang bikin pengalihan isu.

Kasus terbaru adalah terungkapnya kasus Laila Febriani alias Lian, pegawai honorer Departemen Perhubungan, yang terdampar dua hari di Masjid At Ta'awun dikawasan Puncak Pas, Bogor. Ketika ditemukan, Lian sudah terdoktrin dan hilang ingatan, bahkan ia sudah merubah gaya berpakaiannya menjadi Jilbab Lebar dan bercadar yang sesungguhnya jauh dari gaya busananya sehari-hari. Dibalik kasus ini terkesan untuk memojokkan citra berbusana pakaian muslimah dengan kain jilbab yang lebar dan bercadar. Tak hanya itu, Lian menyebut banyak pria berjenggot tebal diantara mereka. Haha, lagi-lagi ada character assasination lagi yang memojokkan Islam.
Umat Islam kini hanya bisa berharap pada aksi massa dan bantuan dari Tim Rehabilitasi NII Crisis Center. Ketua Tim Rehabilitasi NII Crisis Center Sukanto menandaskan "Kalau seseorang sudah dibaiat menjadi anggota NII mereka harus berjihad untuk NII. Jihad yang dimaksud ya cari uang dan cari orang."
NII Crisis Center adalah tempat untuk mencari informasi dan rehabilitasi oleh orang-orang yang pernah dicuci otak oleh jaringan Komandemen Wilayah (KW) 9 NII (NII memiliki 10 KW, sedangkan KW 9 beroperasi di Jabodetabek). Forum ini didirikan oleh sejumlah mantan anggota NII.
Sukanto menegaskan, setiap anggota NII diwajibkan merekrut sejumlah orang setiap bulannya. Belum lagi target uang yang harus disetor setiap anggota kepada masing-masing kepala desa. Berapa jumlahnya, bervariasi.
"Karena ketatnya target orang dan uang yang harus disetor, maka para anggota itu harus bolos kerja dan kuliahnya. Jadi ya kehidupan dia jadi berantakan dan mereka seakan tidak menyadari itu," kata pria yang pernah menjabat sebagai salah satu camat di NII ini. Sekadar diketahui, NII memiliki struktur seperti negara yang memiliki jabatan ketua RT, lurah, camat, hingga presiden.
Sukanto mengatakan, karena tekanan 'jihad' palsu  ini, banyak anggota yang sebenarnya merasa tidak kuat. Namun mereka seperti tidak memiliki keberanian untuk meninggalkan komunitas atau jaringan tersebut. Bahkan ada yang mengaku ada saudaranya yang anggota TNI agar ia bisa lepas dari teror dan kejaran anggota NII KX IX yang lain.
Seorang mahasiswa sahabat jurnalis voa-islam bahkan sempat meninggalkan kuliahnya karena dipaksa menjadi seorang pengemis di lampu merah demi mengumpulkan uang untuk disetorkan kepada NII kW IX ini, namun Allah menyelamatkannya dan mampu melepaskan diri dari jerat sesat NII KX IX ini. Menurut penturuan beliau, uang yang terkumpul dicurigai mengarah kepada pesantren Az Zaitun di Indramayu yang memang terkenal kontroversial dan dekat dengan mantan Kepala BIN, AM Hendropriyono.
MUI sendiri telah merilis sikapnya terkait NII. Penyimpangan terjadi ketika masa pimpinan Abu Toto alias alias Abu Toto Syekh Panjigumilang (yang juga Syekh Ma’had Al-Zaitun, Desa Gantar, Indramayu, Jawa Barat). Gerakan ini mencari mangsa dengan jalan setiap jamaah diwajibkan mencari satu orang tiap harinya untuk dibawa tilawah. Lalu diarahkan agar hijrah dan berbaiat sebagai anggota NII. Karena dengan baiat maka seseorang terhapus dari dosa masa lalu, tersucikan diri, dan menjadi ahli surga. Untuk itu peserta ini harus mengeluarkan shadaqah hijrah yang besarnya tergantung dosa yang dilakukan. Anggota NII di Jakarta saja, saat ini diperkirakan 120.000 orang yang aktif.

Ia mengubah beberapa ketetapan-ketetapan Komandemen yang termuat dalam kitab PDB (Pedoman Dharma Bakti) seperti menggantikan makna fai’ dan ghanimah yang tadinya bermakna harta rampasan dari musuh ketika terjadi peperangan (fisik), tetapi oleh Abu Toto diartikan sama saja, baik perang fisik maupun tidak. Artinya, harta orang selain NII boleh dirampas dan dianggap halal. Pemahaman ini tidak dicetuskan dalam bentuk ketetapan syura (musyawarah KW IX) dan juga tidak secara tertulis, namun didoktrinkan kepada jamaahnya. Sehingga jamaahnya banyak yang mencuri, merampok, dan menipu, namun menganggapnya sebagai ibadah, karena sudah diinstruksikan oleh ‘negara’.
Kesesatan NII KW IX juga terjadi dalam hal shalat, dalam Kitab Undang-undang Dasar NII diwajibkan shalat fardhu 5 waktu, namun perkembangannya, dengan pemahaman teori kondisi perang, maka shalat bisa dirapel. Artinya, dari mulai shalat zuhur sampai dengan shalat subuh dilakukan dalam satu waktu, masing-masing hanya satu rakaat. Ini doktrin Abu Toto dari tahun 2000-an.
Mengenai puasa, mereka mengamalkan hadits tentang mengakhirkan sahur dan menyegerakan berbuka dengan cara, sudah terbit matahari pun masih boleh sahur, sedang jam 5 sore sudah boleh berbuka. Alasannya dalil hadits tersebut.
Bagi ada saudara atau kerabat anda yang masih terjerat mangsa dan teror NII KW IX ini segera laporkan kepada MUI, Depag atau aparat Kepolisian agar segera mendapat pertolongan dari jerat "Jihad Palsu" ala NII KW IX. Waspadalah.

0 komentar:

Post a Comment

Please leave your constructive comments and use polite manner

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More